PeSSek.com

Pengetahuan Seputar Seks

Menu

Bahaya Seks Oral, Sebabkan Kanker Tenggorokan

Kategori Pengetahuan: Kesehatan Seks

Bahaya Seks Oral, Sebabkan Kanker Tenggorokan. Bintang film Hollywood Michael Douglas baru-baru ini mengejutkan publik lantaran mengaku bahwa dirinya terkena kanker tenggorokan karena seks oral.

Douglas didiagnosis menderita kanker tiga tahun lalu, seperti dikutip The Guardian, yang ternyata disebabkan oleh HPV (human papillomavirus).

Sebetulnya, faktor risiko terbesar yang dapat menyebabkan kanker tenggorokan adalah kebiasaan merokok dan minum alkohol. Namun, seks oral juga berisiko menularkan penyakit tersebut. Mari simak ulasan lengkapnya dari BBC!

1. Apa itu HPV, dan apa risikonya?
Human papillomavirus adalah infeksi yang menyebabkan kutil kelamin. Di Inggris, HPV adalah jenis paling umum dari infeksi menular seksual setelah klamidia. Dalam kebanyakan kasus, infeksi HPV genital tidak menimbulkan gejala dan akan bersih dengan sendirinya tanpa menyebabkan masalah.

HPV hadir dalam lebih dari 100 strain yang berbeda dan beberapa dari strain tersebut dapat memicu kanker. Kebanyakan kasus kutil kelamin disebabkan oleh HPV 6 dan 11 yang tidak menimbulkan risiko serius.

Jenis strain yang dapat menimbulkan risiko tinggi termasuk HPV 16 dan 18 yang dapat memicu kanker serviks pada wanita. Infeksi HPV risiko tinggi juga terkait dengan kanker penis, vulva, vagina, anus, mulut dan tenggorokan.

Jenis HPV lain dapat menyebabkan kutil terlihat dan verrucas, seperti yang biasa terlihat di tangan dan kaki. Meskipun HPV terkait dalam beberapa jenis kanker tenggorokan, merokok dan alkohol merupakan faktor terbesar yang memicu penyakit tersebut.

2. Bagaimana HPV menyebar?

Kutil kelamin dapat menyebar melalui hubungan seks vaginal atau dubur, atau saat berbagi mainan seks. Namun, manusia tidak perlu melakukan penetrasi seks untuk menularkan infeksi tersebut karena HPV menyebar melalui kontak kulit-ke-kulit.

3. Infeksi HPV juga dapat menyebar melalui seks oral?

Hal ini dapat memakan waktu hingga satu tahun untuk membuat kutil berkembang setelah infeksi HPV. Oleh karena itu, jika seseorang mendapatkan kutil kelamin setelah berhubungan seks dengan pasangan, itu tidak selalu berarti pasangannya telah melakukan hubungan seks dengan orang lain.

HPV paling mungkin ditularkan kepada orang lain ketika kutil muncul, tetapi masih mungkin untuk menularkan virus sebelum kutil berkembang dan setelah itu hilang.

Kondom tidak memberikan perlindungan yang cukup karena mungkin kulit di sekitar daerah genital yang tidak tertutup oleh kondom juga terinfeksi.

4. Bagaimana caranya menghindari HPV?

Meskipun kondom tidak menawarkan perlindungan lebih terhadap HPV, Anda dianjurkan untuk menggunakan kondom untuk meminimalkan risiko infeksi.

Anda lebih mungkin terinfeksi HPV jika Anda mulai berhubungan seks pada usia muda dan jika Anda memiliki banyak pasangan seksual, terutama jika Anda berhubungan seks tanpa menggunakan kontrasepsi.

Ada vaksin yang dapat melindungi seseorang dari beberapa jenis HPV risiko tinggi, tetapi harus diberikan sebelum Anda terkena infeksi HPV.

5. Bagaimana Anda tahu bahwa Anda memiliki kutil kelamin?

Beberapa orang yang terinfeksi terkadang tidak menunjukkan gejala apapun, sementara yang lain akan memiliki kutil yang terlihat.

Pada wanita, kutil terjadi pada bagian dalam dan luar vagina, pada leher rahim (leher rahim) atau sekitar anus. Pada pria, kutil kelamin dapat terjadi di ujung atau batang penis, atau sekitar anus.

loading...

Related For Bahaya Seks Oral, Sebabkan Kanker Tenggorokan